Cita Rasa Kopi Luwak yang Enak, Apa Penyebabnya?

0
33
kopi aceh

Kenapa kopi luwak enak rasanya….apa ada yang bisa jawab (tanya lagi, udah dibilang kita cari jawaban) ok…ok saya yang jawab yaa.

baca juga : oleh oleh khas Aceh

Kopi luwak enak karena diproses melalui perut hewan musang, begini ceritanya hewan luwak/musang memiliki makanan pavorit buah-buahan salah satu  buah-buahannya adalah buah kopi.

Buah kopi yang dipilih untuk dimakan oleh hewan ini adalah buah kopi yang benar-benar mearah dan lebih harum aromanya walaupun buah kopi tersebut dalam satu bokahan (satu kokol/bahasa Gayo) ini sama seperti manusia ketika buah-buahan contohnya buah anggur yang dipilih pasti yang paling manis dulu baru yang kurang manis terus yang nggak  manispun habis , itu manusia.

baca juga : Jasa Pembuatan Website Aceh

Luwak juga sama memilih kopi yang paling mantap masak dan aromanya karena buah kopi yang tersedia jumlahnya sangat banyak puluhan pohon bahkan ratusan pohon kopi sehingga tidak mungkin dia memilih yang asem atau yang cacat bahkan nggak mungkin yang aromanya nggak bagus.

Penjelasan diatas masih proses pemilihan kopi oleh hewan luwak/musang, lalu apalagi yang menyebabkan rasanya enak. Setelah musang ini memilih buah kopi yang manis dan matang sempurna lalu buah tersebut ditelan dan masuk kedalam perut.

baca juga : Paket Wisata termurah di Aceh

Nah dalam perut musang inilah proses perubahan rasa kopi yang enak dimulai. Kenapa demikian karena perut luwak/musang hanya menyimpan (permentasi)untuk diambil lendir/pulpa oleh usus luwak untuk makanan karena mengandung manis/glukosa dan lain-lain dalam waktu yang sangat-sangat pas dengan tempratur tertentu dan waktu tertentu inilah tercipta rasa kopi luwak enak,oya..ada satu lagi faktornya yaitu didalam perut luwak/musang ini terdapat juga sisa-sisa makan luwak yang lain seperti daging-daging hewan atau sari pati buah yang dimakan terserapsehingga menjadilah kopi luwak enak.

baca juga : bisnis kopi gayo terbaik, termurah, terpercaya

Rasanya Meresap Sampai Biji Kopi

Pertanyaan selanjutnya adalah kenapa sampai bisa masuk rasanya itu kedalam biji kopi, lalu kopi luwak enak, nah ini dia… kopi itu memiliki sifat yang disebut dengan Higroskopis artinya menyerap dan melepas air, ketika biji kopi berada di dalam perut luwak biji kopi tersebut menyerap semua aroma (aroma buah manis) yang ada dalam usus luwak tersebut sehingga kopi luwak yang asli hanya kita ketahui dari aromanya yang khas.. yaitu aroma dari perut luwak harus sama dengan aroma kopi luawak.

Hal inilah yang perlu diketahui jika ingin membeli mana yang asli mana yang palsu. Lalu mana kopi ternak dan mana yang liar karena jelas kedua kopi luwak tersebut memiliki ciri-ciri (tidak pakai”T”) masing-masing.

baca juga : memulai bisnis kopi luwak

Kopi Luwak Liar

Saya tanya dulu kenapa dikatakan kopi luwak liar.? Apakah kopinya yang liar..? jawabanya bukan, yang liar adalah musangnya atau luwaknya. Kenapa muncul ada kopi luwak liar dan ternak, karena yang beredar di pasaran bersumber dari alam (liar) dan yang diambil dari hasil penangkaran luwakdan dipelihara di kadang-kandang dan diberi makan buah kopi cery lalu menghasilkan kopigabah kotoran luwak.

Kenapa jenis ini lebih di Minati dari Sisi :

  • Kehewanan (lingkungan) dan dari segi cita
  • Rasa yang dihasilkan.

baca juga : pusat wallpaper & desain interior di Aceh

Dari sisi lingkungan

Bahwa pencinta binatang dan pencinta lingungan tidak suka produk ini karena dipasarkan itu bersumber dari hewan yang dipelihara karena selama ini hewan tersebut hidupnya dialam liar, karena kebutuhan kopi tersebut muncul ide untuk menangakarkanya (diperlihara dalam sangkar), sebagian lagi khwatir jika hewan yang dipelihara tersebut tidak terpelihara dengan baik sehingga heawan luak menjadi sengsara. Sebagian tidak masalah karena dia yang memelihara dengan penuh kasih dan ayang, nah..ini tergantung siapa yang menilanya ok.

Dari citarasa

Kalau dari cita rasa tentu yang liar lebih memeiliki citarasa yang luar biasa enak, karena diproleh dari hewan luwak/musang liar sehingga heawan ini bebas makan di alam hutan blantara dan tentu akan memperkaya gizi (eh…emangnya musang ini ada yang bergizi? Apa) yang diproleh dan dicerna bersama kopi yang dimakan dalam perutnya. Nah… hal inilah yang membuat kopi luwak liar tersebut lebih enak dan lebih mahal harganya. Bisa kita umpamakan jika ayam kampung dan ayam pedaging yang di ternakan di sajikan pada menu makanan tentu akan orang lebih banyak memilih ayam yang dikelola dikampung, tapi orang yang sudah lama di kota atau orang bule mukin tidak suka karena takut jorok..eh entahlah kok jadi membahas ayam kampung sih..he..he

baca juga : solusi tepat dengan bimbel aceh

Kopi Luwak Ternak

Di dataran tinggi gayo luwak ternak sudah punah. Dikatakan kopi ternak karena kopi yang diolah tersebut di hasilkan dari pemeliharaan hewan musang yang diternakan, musang ini dipelihara dalam kandang-kandang terpisah dan drberi makan sesuai dengan kebutuhan menurut pengakuan penangkar luwak setiap seminggu sekali minimal dberikan daging ayam agar tetap terjaga kesehatnya tersebut dan produk yang dihasilkan tetap berkualitas baik, tapi sehari-hari hewan tersebut disuguhi pisang, jambu biji, nangka dan buah-buahan kebun lainya, untuk pemberian biji kopi cerry (yang ,asih berkulit) itu diberikan pada malam hari, sehingga pada pagi harinya dapat di panen.

Hewan luwak yang ditangkarkan tersebut kalau sudah terlatih maka akan memisahkan biji kopi kotoranya pada khusus satu tempat, sehingga tidak berbaur dengan kotoran lainya, tapi yang belum “berpengalaman” di tangkar masih belum bisa memisahkan kotoranya dengan biji kopi dari kotoranya yang khusus biji…? aneh yaa..itulah kelebihan hewan yang bernama luwak ini dia berprilaku bersih dan membuang kotoranya pada satu tempat tertentu dan itu merupakansifat alami luwak, terkecuali yang baru, mungkin karena gugup dan takut sehingga tidak memperdulikan kebersihan untuk beberapa waktu hanya berkeinginan untuk bebas seperti biasanya.

baca juga : Era Revolusi Industri 4.0 dan peran Farmasi

Jika hewan luwak atau musang ini dipeliahara dari kecil, banyak peternak yang dapat melepasnya dan kembali lagi ke kandang, sehingga menjadi binatang atau hewan yang jinak dan akrap dengan pengasuhnya. Enaknyaa punya hewan piaraan yang bisa stor biji kopi pinginn ahh. Coba bayangkan kalu kita punya hewan piaraan musang 5 ekor saja dan setiap hari stor biji kopi 250 gram sampai 500 gram bisa dapat penghasilan kopi luwak basah 2,5 kg…aduh enaknya. Ini sama dengan kita piara tuyul ha..ha..ha. karena klu dikalikan dengan harga basah dan belum di proses antara 100 ribu sampai 150 ribu jadi berapa rupiah tuuu ayo coba ambil kalkulator..ha..ha..ha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here